ZHANGJIAJIE (3) – SARANA PRASARANA CIAMIK

 

Sarana dan prasarana ciamik

Tiket masuk kawasan Zhangjiajie termasuk mahal. 240an yuan untuk bisa kesemua scenic area yang bisa dipakai selama 4 hari. Tapi karena tiket ini sudah termasuk gratis bus keliling ya jadinya murah abis.

Tiketnya kayak kartu ATM. Pas masuk kita mesti scan kartu dan scan sidik jari. Jadi gak bisa 1 kartu dipake rame-rame. Nah masalahnya saya gak punya sidik jari. Sering gak dibolehin masuk. Trus saya pasang jurus jitu penangkal badai. Pasang muka bloon sambil bilang ‘wo te’ — it’s mine. Petugasnya ngebolehin saya masuk walau dengan tampang jutek hahaha…

Dari pintu gerbang kita bisa langsung antri bus sesuai tujuan. Masalahnya nama tempat ditulis dalam huruf China. Signage di tempat antri ada huruf latinnya tapi seringnya bus brenti gak didekat tempat antri. Solusi: cari petugas (berseragam dan ada name tag nya) trus tanya. Peta dengan huruf China is a must have. Tunjukin ke petugas. Gak guna kita nyebut nama tempatnya karena salah intonasi salah arti.

Kebanyakan bus point to point jadi gak nyasar. Tapi kalo gak yakin tanya aja ke sopir bus atau penumpang lain. Walau ada 1,2 yang jutek tapi kebanyakan ramah.

 

 

 

Di beberapa lokasi menuju ‘scenic spots’ ada stasiun ketera gantung. Sekali naik bayar 72 yuan. Beli tiket dimanaaa… naeknya dimanaaaa… tau deh gimana yang atur. Atau kali aja ini buat antisipasi pas luber pengunjung kali ya jadi loket tiket dijauhin dari ruang buat antri naik kereta gantung.

Rute untuk jalan-jalan hari pertama kami naik kereta gantung menuju puncak Yangjiajie. Jalan bisa sih… dijamin gempor.
Antri beli tiketnya gak banyak orang tapi tau sendiri lah tabiat orang China mainland kagak tau kalo didunia ini ada yang namanya ANTRI. urusan antri-antrian jadi tanggung jawab. Soalnya kalo teman saya yang antri bisa-bisa dapetnya besok. Dia diserobot orang mah ngalah. Kalo saya prinsipnya srobot bacok!

Abis beli tiket kita bisa masuk buat antri naik kereta gantung. Tapi dipaksa nunggu antrian buat yang mau foto dengan latar belakang layar hijau yang ntar-ntarnya bisa dirubah jadi berbagai background gunung-gunung di Zhangjiajie. Kami ogah foto.

‘Small one for free. Big one only 20 yuan.’ Kata cicik yang jaga.

Saya sudah berkali-kali jawab NO dia masih ngeyel. Saya seret teman saya jalan melewati ‘studio’ itu. Lu kasih semua gratis juga kita ogah! Lha wong bakal liat sendiri pemandangan itu kok… apa perlunya foto pake background palsu.

Sampai di stasiun atas kami ‘digiring’ untuk ke tempat ambil foto. Kali itu saya sudah ogah bersuara. Langsung berlalu. Disana gak cuma pedagang asongan yang pushy tapi ‘petugas’ komersil pun pushy banget.

Hari kedua kami naik kereta gantung dari stasiun dekat gerbang Wulingyuan. Harga tiket sama tapi tiketnya berupa kartupos yang sudah ada perangkonya. Pas di gerbang Tianzi saya lihat kantor pos. Saya tanya buat kirim ke Indonesia bisa gak? Bisa kata cicik yang jaga. Trus saya tulis Alamat ce Lucy Gozali di Jakarta. Semoga sampai *berdoa mulai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *