XIAN (5) – RUMAH TEH

Temen saya pengen ke tea house buat nyoba minum teh ala China. Saya bilang gak berani kalo gak sama orang lokal karena banyak scam yang nawarin gratisan ternyata akirnya kita disuruh bayar mahal.

Nah pas kami abis slesai tour liat tentara terakota eh kok malah cicik guide ngajak masuk tea house.

‘Saya gak paham kopi karena bukan peminum kopi. Kata salah satu tamu saya yang orang Italy kopi di tea house ini yang paling mendingan.’ Kata cicik guide.

Saya mlongo. Minum kopi di tea house???

Sebelumnya memang temen saya bilang pengen ngopi. Nah tiap kali liat warung kopi cicik guide bilang ‘jangan disitu’ ternyata tamu-tamunya yang ngopi di warung-warung itu pada kuciwa karena kopinya gak enak.

Kami masuk tea house ini awalnya mau ngopi. Tapi masak gak nge-teh? Mana gratis lagi nyicip 10 jenis teh-teh ini.

‘Beneran gratis?!’ Tanya saya penuh selidik *halah!

‘Iya gratis! Kalo mau beli teh nya juga bisa nanti. Tapi cicip dulu suka yang mana.’ Kata cicik guide.

Trus dipanggilah meme (adik perempuan) cantik buat meragain dan jelasin cara minum teh ala China.

Si meme ini bahasa inggrisnya bagus. Mestinya dia jadi receptionist hotel aja ya trus biar receptionist yang males ngomong inggris itu yang kerja jualan teh *masih keki

‘Pertama tuang air panas ke cangkir lalu buang airnya. Lalu tuang ke teko berisi teh lalu buang airnya. Lalu tuang air nah yang ke2 ini baru boleh disajikan air teh nya.’ Kata si meme.

Saya taunya teh itu kan daun ya. Nah kalo di China gak cuma daun. Ada bunga dan biji juga.

Awalnya kami hanya boleh nyicip 3 jenis teh saja tapi karena kami terlalu ipyik nanya jadi si meme kasih 10 teh buat dicicip!

Di tea house itu teh dijual dengan hitungan per kemasan. Apapun jenisnya kalo dalam kemasan kantong besar harganya sekian. Kantong kecil sekian. Kaleng besar sekian. Kaleng kecil sekian.

‘Kamu mau beli?’ Tanya temen ke saya.

‘Gak lah. Aku kan gak suka minum teh.’ Jawab saya.

‘Kalo aku beli kamu mau gak bantu ngabisin?’ Tanya temen lagi.

‘Ya maulah! Beli yang Oolong (jenis teh) ya. Sama yang Chrisanthemum sama yang Leci (beraroma leci).’ Saya langsung milih hihihi…

Dan temen saya akirnya gak cuma beli teh tapi juga pernik-pernik ngeteh lainnya. Total jendral abis 900an yuan.

‘Eh mehong gak nih?’ Tanya temen saya.

‘Kagak!’ Jawab saya. Lalu saya cerita diajak ngeteh di chinatown Singapore nyicip seuprit abis 200an dole. Untung waktu itu rame-rame dan tiap orang cuma kena 15an dole

Di rumah teh yang kami datangi itu banyak barang-barang lucu dan unik. Itulah sebabnya temen saya sampai abis 900 yuan belanja disini.

Ini salah satu barang yang dia beli. Mug ajaib. Dalam keadaan dingin gambar mug ini berwarna hitam. Samar-samar aja keliatan sketsa gambar aslinya. Nah kalo dikucuri air panas ntar pelan-pelan warna hitam dalam gambar itu memudar dan muncul gambar aslinya.

Gak ada yang ajaib sih sebenernya. Gambar itu cuma sticker yang warnanya bisa bereaksi dengan panas. Tapi karena kami suka heboh liat barang lucu ya kami terkagum-kagum dong hihihi… harga biasa 120 yuan per mug. Tapi karena temen beli teh juga jadi dikasih harga 100 yuan per mug. Dasar ye ini temen tukang nawar jadi dia turun harga lagi. Akhirnya karena dia beli 3 teh dalam kemasan kaleng yang besar jadi si meme cantik nyerah dan kasih temen saya 1 mug gratis buat hadiah.

Salah satu gambar mug ini ada yang panda. Langsung deh keinget kakak pindi Flo.. tapi masak saya yang bawain mug ini ke Jakarta? Biar afdol biar dia sendiri yang ke Xi’ An.

Lagi-lagi nih soal barang ajaib. Yang ini beneran ajaib deh.

Yang kiri itu namanya 3 Kings Pot alias Teko 3 Raja. Coba perhatiin bagian atas teko… gak ada tutup yang bisa dibuka kan?! Nah ini ajaibnya… ini teko lubangnya ada 2 tapi 1 dimoncong, 1 lagi dibawah teko. Yup! DIBAWAH teko.

Kalo mau isi air ya ini teko dijempalikan dulu trus dikucuri air. Tapi ntar kalo diputer ke posisi normal airnya gak tumpah dari bawah teko. Ajaib ya?! Ya dong ah… structure dalam tekonya yang ajaib.

Kenapa namanya 3 Raja? Ini teko dibuat untuk kaisar siapa gitu dan hiasannya pake 3 binatang yang melambangkan raja-raja 3 alam. Maaf saya ingetnya cuma singa yang jadi lambang raja hutan hihihi…

Nah yang dikanan itu namanya Half is Enough cup alias Cangkir Setengah Saja Cukup. Asli itu beneran namanya. Bukan karangan saya. Alkisah salah satu selir kaisar (lupa kaisar siapa) ada yang kemaruk. Maunya sang kaisar jadi milik dia seorang. Trus kaisar nyuruh pengrajin kerajaan buat bikin cangkir ini.

Ini cangkir ajaib. Cuma bisa diisi air setengahnya aja. Kalo lebih dari setengah airnya bakal ngucur dari bawah cangkir. Sebagai pertanda buat si selir kalo dia gak akan bisa dapet segala yang dia mau. Juga sebagai pertanda: ‘eh lu selir tau diri dong posisi lu.’