TAK KAN LARI HIMALAYA DIKEJAR (8) – FLY ME TO THE MOUNTAINS

 

Untuk rute EBC, trekking yang paling singkat adalah dengan terbang ke Lukla, salah satu desa di area Khumbu (Nepal bagian barat laut) yang memiliki bandara kecil. Kalo punya waktu lebih bisa juga dengan naik bus dari Kathmandu ke Jiri dan mulai ngesot dari sana.

Saya sih milih terbang aja dari Kathmandu ke Lukla walo harga tiket untuk foreigner mehong. 149 USD booking langsung di website Tara Air (Yeti Air).

Pas booking sempet bingung kok flight di jam yang sama ada beberapa nomor penerbangan yang berbeda. Saya asal aja klik salah satu yang berangkat jam 06.15.

Sempet ragu juga untuk ambil flight pagi banget. Gak yakin kalo gampang dapet taxi ke bandara. Tapi agen di Kathmandu bilang ambil flight paling pagi aja biar risiko delay kecil. Emang sih baca-baca flight siang lebih banyak delay karena cuaca.

Malem sebelom terbang saya pesen taxi lewat hotel. Pesen buat dijemput jam 05.00. Eh taxinya telat jemput. Gak tanggung-tanggung telatnya 20 menit. Tapi untung… karena terminal domestic departure baru buka jam 05.30. Dan dari hotel ke bandara di pagi buta tuh cuma 10 menit karena gak pake macet.

Foto diatas adalah foto di check in hall. Konter-konternya ya cuma gitu. Sederhana. Tapi staff check in kerjanya ok. Proses check in cepet bingitz asal gak pake acara kelebihan berat bagasi. Buat Tara dan Yeti yang ke Lukla batasan bagasi check in cuma 10kg. Berat badan gak ditimbang –》ini serius… baliknya saya naik Simrik Air pake acara timbang badan segala.

 

 

Abis check in penumpang harus lewat security check untuk masuk waiting room buat boarding. Ini antrian buat x-ray tas dan barang bawaan lain. Cowok cewek masih campur 1 antrian.

Abis ini mesti lewat metal detector trus di frisk search sama petugas. Antrian cowok cewek dipisah. Yang cewek diperiksa petugas cewek. Yang cowok diperiksa petugas cowok.

Edit: fotonya gelap bukan karena kamera saya soak. Tapi emang ruangannya gelap. Irit listrik kali…

 

 

 

Ini foto gates buat boarding. Sekali panggil 3 nomor flight sekaligus. Jadi pasang telinga baik-baik ya.

 

 

 

Setelah lewatin gate mesti perhatiin baik-baik mesti naik bus yang mana. Yes disini gak ada garbarata. Jadi dari gedung terminal ke pesawat dianter pake bus.

Busnya kayak metromini. Biar rembes yang penting jalan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *