TAK KAN LARI HIMALAYA DIKEJAR (11) – TREKKING DAY 2 – MONJO TO NAMCHE


LAPOR LAGI.

dari Monjo menuju Namche kami melewati check point lain lagi. Ini check point di pintu masuk Sagarmatha National Park. Gak cuma TIMS yang di cek tapi saya juga mesti bayar tiket masuk National Park seharga 3390 Npr.

 

 

BATU BERUKIR.

kalo yang sebelumnya kan batu yang diukir kayak potongan/ lempengan gitu ya… kalo yang ini ukiran mantranya di batu yang guedeeee banget.

*mayan keliatan kan curamnya jalan turun ini?

 

 

JEMBATAN GOYANG.

seperti yang sudah saya ceritakan… dari Lukla sampai Namche mesti melewati jembatan gantung seperti ini. Kalo pas banyak yang lewat goyangannya kerasa banget.

Apalagi kalo yang lewat porter yang angkut barang berat atau rombongan yak. Makin mantap goyangannya.

 

 

CHECK POINT NAMCHE.

another check point sebelum masuk desa Namche. Bangunan kecil disamping itu adalah toilet umum. Yang gratis dan yang bayar. Tinggal pilih mau yang mana.

Di depan check point ini ada warung. Air mineral 1.5l harganya 80 Npr. 8 kali lipat dari harga di Kathmandu.

Mehong? Murahhhhh!! Di Namche 100 Npr. Di Dingboche 200 Npr. Di Lobuche 350 Npr. Makin tinggi dan makin jauh tempatnya makin mahal harga-harganya.

Lha gimana… disini gak ada kendaraan bermotor kecuali heli. Barang-barang dibawa dari Kathmandu atau Lukla lewat jalur udara (heli cargo) dan jalan darat dengan porter atau yak. Ongkos kirimnya aja mehong. Porter nge-charge 300 Npr/kg buat angkut barang dari Lukla ke Namche. Ke desa-desa lain ongkos menyesuaikan jarak.

Trus bidadari kayah rayah tiap hari beli air mineral gitu? Gak dongggg… saya milih beli (seringnya dikasih gratis) air minum dingin di lodges. Bukan irit tapi pengen kontribusi untuk mengurangi sampah plastik.

Kalo trekkers lain banyak yang ambil air dari kran-kran yang ada dibeberapa tempat disepanjang jalur trekking. Trus diberi water purifier. Saya mah gak sampe segitunya. Lha air bekal dari lodge gak pernah sampe abis dijalan. Saya kan minumnya dikit. Beser sih.

NAMCHE.

setelah terseok-seok (no kidding, no lebay) selama 4 jam 15 menit akhirnya sampai juga di pintu masuk desa Namche. Hati senang membayangkan sebentar lagi bakal bisa istirahat.

Udah lewat gerbang desa… masih jalan… lewat deretan lodges… masih jalan… lewat deretan toko dan bar… masih jalan… lewat deretan lodges lagi… masih jalan… naik pulak!!

Sebelum berangkat dari Monjo memang guide saya bilang ntar di Namche nginepnya di Himalayan Lodge Sherpa aja karena pelayanannya bagus. Saya OK. Gak ngira kalo lodge itu letaknya dipucuk nggunung.

Rasanya udah mau mati pas sampai pintu masuk lodge. Eh kamarnya di lantai atas. Lantai 3 sodara-sodara!! Rasanya pengen marah-marah kok dicariin kamar diatas. Kayak seharian kurang jalan naik aja.

Untung gak marah-marah hehehe… karena lodges disana sebagian besar modelnya begitu. Lantai bawah cuma buat dapur dan dining room.

Saya kuat-kuatin buat langsung mandi. Bayar ya kalo mau mandi pake air panas. Di lodge ini bayarnya 400 Npr. Kamar mandinya bagus dan bersih. Toiletnya juga bersih. Closet duduk yang kalo mau nyiram tinggal pencet –》penting gitu disebut?? Well… di lodges lain ada yang closetnya jongkok dan nyiramnya pake ciduk. Ada juga yang closet duduk, gak ada dudukannya (prige jal?) Dan nyiramnya juga pake ciduk… itu kalo ada air. Kalo gak ada air ato air udah jadi es ya gak pake siram-siraman.

Abis mandi saya pesen makan siang. Kentang goreng sayur. Lagi-lagi porsi besar. Lagi-lagi habis tak bersisa. Laper je. Abis makan siang langsung tidur. Jam 5 dibangunin buat pesen dinner. Saya ogah turun. Skip dinner. Dibilangin kalo Namche tuh di ketinggian 3440m diatas permukaan laut. Rawan serangan AMS. Jadi gak boleh tidur dengan perut kosong.

Saya gak laper-laper amat karena tadi siang makannya banyak (banget). Alasan utamanya sih ogah turun ke dining room. Naiknya itu lhoh!! Bener-bener bikin jantung berdetak kenceng.

Saya nyoba buat tidur tanpa banyak minum. Biar gak sering peepee maksudnya. Eh tetep aja kebangun terus. Kerongkongan kering minta minum. Hadduuuhhh… serba salah. Minum peepee terus… gak minum tetep aja kebangun buat minum.

Ini kayak yang saya rasain di Puno, Peru. Badan belum terbiasa dengan tempat tinggi jadi susah tidur. Selain karena ketinggian saya juga masih belum terbiasa tidur dengan sleeping bag. Sumpek. Biasa tidur pose ngawah-awah. Ini harus kayak bayi dibedong.

Kaki juga mulai sakit. Bukan pegel ya… kalo pegel mah pasti. Sakit tuh yang kayak ditusuk-tusuk itu lho rasanya.

Tengah malem kebangun saya kepikiran pengen pulang. Mana sanggup lanjut trekking???? Sampe Namche aja udah kayak gini rasanya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *