TAK KAN LARI HIMALAYA DIKEJAR (10) – TREKKING DAY 1 – LUKLA TO MONJO

 

TOMATO NOODLE SOUP… JARENE.

Begitu sampai Lukla saya diajak makan pagi di Shangri La Lodge. Tempatnya sih bagus tapi makanannya rembes. Mehong lagi.

Ini sup harganya 350 Npr. Mehong bingitz. Di Kathmandu duit segitu udah dapet makan wareg di resto Jepang. Bento plus sup plus minum.

Awalnya usaha maklum karena harga-harga di gunung memang lebih mahal dari di kota. Tapi ini jan rembes tenan. Di desa-desa yang jauh lebih atas aja sup cuma 200 Npr.

Yang bikin nyesek ini rasanya ancur. Lebih enak mie buatan saya kmana-mana. Ini tuh kayak spaghetti rebus disiram air panas dikasih irisan tomat dikiiiittt banget!

Keluar dari sini saya langsung weling ke guide ntar baliknya saya ogah ke Shangri La. Mesti cari lodge lain yang lebih enak makanannya.

 


LUKLA.

Ini desa asik bingitz buat nyante-nyante. Jadi kalo mau lama disini ntar aja pas balik dari trekking. Mau trekking mah langsung aja ngesot ke desa-desa berikutnya.

Di Lukla banyak toko-toko yang jual perlengkapan trekking. Jadi kalo ada yang lupa gak kebeli di Kathmandu bisa cari disini.

 

GIVE WAY TO YAK.

selama perjalanan sering banget ketemu hewan ini. Yang diberdayakan buat angkut barang yang cowok. Namanya Yak. Kalo yang cewek disebut Nak. Tugasnya bersusu… kekeke… diperah susunya maksudnya.

Biar tampang sangar tapi manutan. Manut sama yang angon. Tapi biar manutan tetep kita harus ati-ati karena hewan ini gak bisa ngerem mendadak (apalagi pas di turunan), gak bisa minggir mepet tebing, dan itu sungunya mayan jugak kalo mancep.

 

 

SING LANGSING NGALAH.

Nek ngene prige jal?

 

 

SUNGAI SUSU.

Dudh Koshi. Dudh artinya susu. Koshi artinya sungai (kecil – kalo yang besar Khola). Warna airnya emang gak bening sih. Lebih mirip air susu.

Kalo gak salah dari Lukla sampe Namche tuh kita mesti nyebrangin sungai ini 4 kali. Semuanya lewat jembatan gantung. Yang bikin sebel buat menuju jembatan tuh mesti turun naik dulu. Apalagi pas lewat desa Jorsale. Turun ke sungai, nyebrang jembatan, trus naik ke Jorsale. Eh cuma buat turun lagi, nyebrang jembatan lagi, trus naek lagi buat ke desa berikutnya.

Kenapa juga gak langsung aja tanpa nyebrang ke Jorsale yak?! Ya karena gak ada jalan laen kekeke…

 

BATU MANTRA.

Dibeberapa tempat ada batu yang diukir seperti yang di foto ini. Tulisan mantra-mantra ini disebut Mani/ Mane.

Ini budayanya orang suku Sherpa yang beragama Buddhism. Guide saya yang suku Rai gak tau artinya karena orang Rai beragama Hindu.

Kalo ada batu seperti ini kita lewatnya searah jarum jam.

 

 

TREKKERS HARAP LAPOR.

ini check point (biar gak kalah sama check point Charlie di Berlin) pertama kalo dari Lukla. Karena ditemenin guide jadi saya tinggal duduk manis sambil ngos-ngosan.

Jangan berharap bisa liat foto bagus di cerrita ini ya. Buat bisa tetep bernafas aja setengah mati. Oksigen yang tipis gak cukup buat bikin otak saya mikirin angle yang bagus apalagi soal lighting.

Ceprat cepret aja sejadinya.

 

 


INDAH SIH… TAPI… PERJUANGAN KESANANYA.

prinsip saya: ‘ascend slowly.’ Alasannya biar gak kena AMS (Acute Mountain Sickness) padahal aslinya karena udah uzur. Jantung gampang ngos-ngosan. Kalo jalanan turun sih mau racing juga ayok. Tapi kalo jalanan naek silakan aja disalib.

5 langkah brenti… 3 langkah istirahat… sekalian buat atur nafas, normalin detak jantung, sama menikmati pemandangan yang superb.

 

 

MIE GORENG ISTIMEWA.

kalo liat-liat rute yang ditawarkan tur agen kebanyakan hari pertama trekking cuma dari Lukla sampe Pakding. Nah saya udah diwejangi teh Echi langsung lanjut sampai Monjo. Guide bilang ntar kalo laper di Pakding makan siang dulu.

Dari Lukla jam 8 pagi, sampai Pakding sekitar 10.30. Mana mungkin bidadari udah lapar jam segitu…

Nyatanya laper jugak. Trus pesen mie goreng *biasaaaa cari aman milihnya makanan yang udah pasti-pasti aja.

Di menu harganya cuma 250 Npr. Ih kok murce? Lebih murah dari pada noodle soup jahanam di Lukla. Kirain porsinya kecil. Eh sepiring besaarrrr…

‘Duuhhh… banyak amat?!!!’

Tapi habis.

 

 

SINGLE ROOM.

Salah satu hal yang paling bikin penasaran adalah ‘ntar gimana tidurnya’. Kirain bakal tidur di ruang gede bareng-bareng trekkers lainnya. Eh jebul disana banyak lodges (penginapan). Mau yang mewah ada, yang sederhana juga ada. Yang busuk juga ada… di Lobuche *masih sebel sama lodge ituh

Sebagai bidadari kaya yang sederhana saya pilih kamar yang beken disebut common room. Toiletnya diluar kamar (yang diluar lodge juga ada).

Perjalanan dari Lukla ke Pakding 2.5 jam, dan dari Pakding ke Monjo sekitar 3 jam. Sampe Pakding saya udah mau mati. Eh dicariin lodge yang kamarnya dilantai atas. Gemezzzz banget sama guide saya. Rasanya pengen marah-marah. Kagak tau apa sini udah hampir mati jalan??!! Masih harus naik tangga buat ke kamar?!!!!

Pemilik lodge nunjukin kamar single ini.

‘OK?’ Tanyanya.

Saya langsung OK. Rasanya pengen langsung ndlosor tidur. Tapi risih keringetan dan kedebuan. Gak bisa tidur kalo gak mandi. Tapi mau mandi gak ada tenaga… harus tidur dulu. Serba salah!

Akirnya mandi dulu. Kamar mandinya dibawah. Ngesot turun tangga. Bilang ke pemilik lodge mau mandi pake air panas.

‘Wait a minute.’ Kata si pemilik. Trus dia masang-masang selang, pencet ini itu nyalain heater, ngecek kran shower. Begitu beres saya langsung masuk, ucul-ucul, cepet-cepetan mandi. Udara duingiiinnnn banget!

Abis mandi naik ke kamar. Tidur. Jam 5 sore dibangunin guide katanya mesti turun ke dining room buat pesen makan malam. Trus udah susah-susah nyeret kaki buat turun tangga eh sampai dining room dibilang ‘makan malem jam 6.’ Sebelllll banget rasanya.

Mbok ya banguninnya ntar aja jam 6. Ternyata emang adatnya begitu. Pesen makanan buat dinner paling telat jam 5 atau jam 6. Karena makanan disana dimasak seger. Maksudnya cuma kalo pas dipesen. Dan lama masaknya karena bener-bener from scratch.

Abis dinner naik lagi ke kamar. Langsung tidur. Sepanjang malam kebangun terus buat peepee. Gak nyaman juga tidur pake sleeping bag. Belum terbiasa.

Nyalain HP eh ada sinyal internet. Kirim pesen ke teh Echi.

‘Teh… kakiku soak.’

‘Biasa itu kalo hari pertama.’ Balas teh Echi.

Langsung ada harapan buat besok-besok. Semoga hari-hari berikutnya gak se-soak ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *