SLOVENIA – BLED

Sebenernya nih… ada alasan khusus kenapa saya memilih Bled daripada kota-kota lain di Slovenia. Alasannya adalahhh… saya ingin mengunjungi gereja yang dibangun dipulau kecil di tengah danau Bled. Namanya Church of The Assumption.

Cara untuk bisa sampai di gereja itu adalah dengan naik perahu yang disebut Pletna (fotonya ada di komen). Naik Pletna bayar 12 euro PP. sistemnya kayak angkot gitu. jalan kalo penuh. sekitar 10 penumpang gitu deh. tapi waktu di pulau/ gereja cuma 30 menit aja.

Cara lain yaitu dengan sewa gethek a.k.a sampan. ada yang kecil untuk 3 orang dan gede untuk 5 orang. saya patungan sama temen-temen hostel buat sewa gethek. seorang bayar sekitar 7 euro. kirain di pulau/ gereja bisa lamaan eh ternyata susyeh bo dayung getheknya. jadi kami cuma punya waktu sekitar 20 menit aja disana. secara sewa gethek dihitung per jam jadi ya mepet juga sih.

Di pulau ada café jadi bisa ngopi-ngopi. masuk gerejanya bayar kalo gak salah 2 euro. gerejanya kecil tapi cantik.

Nah… kenapa susah-susah ke gereja ini? Jawabnya adalah… minta jodoh! hahaha…

Menurut legenda nih konon katanya kalo bisa narik tambang buat bunyiin lonceng gereja 3x makan permohonan kita akan terkabul. ternyata nih gak gampang bunyiin loncengnya… beraaaattt…

so it’s been 2 years… permohonan terkabul separo

 

Ini foto Bled Castle yang letaknya dipuncak bukit. saya ambil foto ini dari sebrang danau Bled. waktu itu masih nafsu jalan-jalan bawa DSLR jadi lumayan bisa zoom kayak gini. cuaca mendung abis ujan. saya minta dikasih langit cerah. dikabulkan tapi dikiiittt… myan lah bisa lihat sepotong puncak pegunungan.

Danau Bled walo keliatan kecil tapi jauh juga kalo keliling jalan kaki. lama juga apalagi kalo sama motret-motret. alhasil sampai di bawah kastil udah sore. saya lihat banyak anak kecil pakai kostum lucu-lucu ngeri.

‘Ada Halloween party di kastil. ‘Ikut yuk.’ kata teman hostel

‘Noooo…’

Saya ogyah. Halloween di tempat biasa aja saya takut lha ini kok mau di kastil kuno!

Teman-teman pada ke kastil. Saya jalan balik ke hostel dan ngobrol sama teman hostel yg disuhu dingin kayak gitu cuma ubel-ubelan anduk.

‘Kamu mau mandi? Ato abis mandi?’

‘Gak tau. Gak tau kenapa aku lepas baju’

Oh… another crazy traveller.

Besoknya tanggal 1 November – All Saint’s day – saya bangun pagi buta trus ke kuburan ngejar sunrise. banyak orang nyekar sama nyalain lilin di makam jjadi makam keliatan indah. sayang foto-foto kuburan entah saya simpan dimana