SLOVENIA (1) – LJUBLJANA

 

So… ceritanya saya itu pengennn banget ke Slovenia. Karena apa? Karena nama negara mungil ini ada Nia-nya. jadi pas dapet tiket murce ke Swiss saya cari cara gimana bisa sampe Slovenia.

Yang paling murah (waktu itu-Ocober 2013) lewat jalan darat dari Zurich-Milan-Venezia trus masuk Slovenia. Ada beberapa pilihan kota perbatasan dan saya pilih masuk dengan naik shuttle service (minivan) dari Venezia langsung sampai Lubljana.

Minivan ini bisa dibooking lewat email dan bayarnya langsung ke sopirnya. kalo gak salah 20-an euro gitu. Di Venezia minivan ini mangkal di depan hotel sebrang stasiun Venezia Mestre. ntar penumpang diturunkan di depan stasiun kereta Lubljana.

Lubljana ini kotanya kecil tapi cantik pake banget. orang-orangnya ramah dan cowoknya ganteng-ganteng. muter-muter kota tua menyusuri jalan-jalan kecil sambil window shopping –> mau shopping beneran gak ada duit sih. kalo capek bisa nongki-nongki di buanyak tempat public di sudut-sudut kota atau masuk kafe pesen hot chocolate yang se-mug gede cuma 1.50 euro.

suatu hari nanti… bidadari bakal kesana lagi…

Seperti banyak kota besar lain disini juga ada jembatan yg penuh dengan gembok cinta. Saking penuhnya penggembok dan penyinta sampe masang gemboknya di patung-patung kecil disekitar jembatan.

Apakah bidadari ikutan masang gembok? tentu saja tidak… *sedih

Btw ini motretnya pakai cameraphone Samsung ace 2. HP jadul yang murce tapi keren cameranya. Secara sudah tuwek ya jadi penampilannya pun sudah usang. mana saya kan gak pernah tu pakai protector-protectoran jadi sompal sana sini.

 

Slovenia walo kecil tapi banyak tempat indah. karena waktu terbatas saya pilih untuk jalan-jalan di Slovenia bagian utara saja. Pilihan jatuh ke Bled dan Kranska Gora. Kota-kota kecil yang dikelilingi pegunungan salju.
duhhhh… kebayang dong indahnya…

Dari Ljubljana saya naik bus ke Bled. di hostel ada jadwal bus jadi bisa kira-kira kapan harus berangkat ke terminal. naik kereta juga bisa sih cuma muter ke kota-kota lain jadi sampainya lebih lama.

Kalo gak salah tiket busnya 6 euro-an. dibeli di sopir saat naik bus. sopir bus nya bisa bahasa inggris lho… dan ganteng! mana ramah dan sigap membantu. dia nerangin ke saya kalo kami sudah sampai Bled terminal – tujuan akhir bus. saya awalnya bingung lha terminal bus kok cuma parkiran dibelakang restoran 🙁 dan bus yg ada cuma 1 –> bus yg saya tumpangi itu.

Cuaca tidak bersahabat saat saya sampai Bled. mendung-grimis-mendung-grimis. saya jalan ke arah hostel yang sudah saya booking. jalannya berasa naik-naik ke puncak gunung. abis kontur Tanah Bled naik turun mayan curam gitu.

Satu hal yang langsung menarik perhatian saya adalah pohon-pohon apel yang gundul daunnya tapi masih banyak apelnya. banyak juga apel yang jatuh dan dibiarin busuk gitu. sayang banget deeeehhhh… sampe hostel saya dikasih sekranjang kecil apel sama pemilih hostel. ‘kalo mau lagi petik sendiri ya’ katanya.

‘Apel sini gak pake pestisida jadi gak perlu dicuci. cukup gini aja’ pemilik hostel mengusap-usap apel ke kaosnya hahaha… saya makan 1 apel. oh maiiii… itu apel paling enak yang pernah saya makan. crunchy, manis dan seger banget.

‘Kamu gak beruntung. cuaca bakal kayak gini sampe besok.’

‘Trus enaknya aku kemana dong kalo cuaca kayak gini?’

‘Ke Vintgar gorge bisa. Tapi hati-hati ya kalo ujan licin’

Saya jalan ke Vintgar. Udah jauh eh hujan duereeesss jan deres temenan ora etok-etokan. Saya berteduh disebuah rumah kosong. Gak lama ada turis yang ikutan berteduh. Namanya Michael dari Amerika. Mayan ada teman ngobrol.

Ujan reda kami jalan ke Vitgar. Sampai di gerbang penjaganya bilang ‘too dangerous’ yawes kami balik kanan balik ke Bled. Jalan berdua ditemani gerimis.