SHANGHAI (2) – YU YUAN OLD STREET, GUCUN PARK, NANXIANG

Yu Yuan old street

 

Yu Yuan old street

Ini tempat keren abis. Pusat jajanan, souvenirs dan perhiasan. Letaknya mengelilingi Yu Yuan Garden. Kalo naek metro turun di Yu Yuan Garden metro station keluar lewat exit 3.

Disini banyak penjaja mainan anak dan roda sepatu alias roda yang bisa dipasang di bawah sepatu (dekat tumit) biar bisa meluncur kayak pakai sepatu roda. Penjaja-penjaja ini agresive banget. Saya yang udah paham karakter penjual China ogah nanya-nanya soal barang yang saya gak mau beli. Nah teman saya masih luguuuu banget. Dia nunjuk-nunjuk roda sepatu yang dibawa seorang penjaja sambil teriak ‘i want one!’

Kami dikuntit sama penjaja itu. Buka harga dari 150 yuan turun ke 120, 100, 80, 70, 50 sampai 30 yuan. ‘Ada lampunya kelap-kelip aku gak mau’ kata teman saya. Maka mampuslah kami dikuntit sampai keluar masuk toko dan sampai keluar dari area ini. ‘Mereka gak terima jawaban NO ya’. Saya cuma diam.

Sudah dari dulu saya wanti-wanti… dia gak percaya.

Gucun park

 

Alayers dimana-mana

Kebetulan pas di Shanghai lagi ada festival Sakura di Gucun Park. Lokasinya kalo dari pusat kota jauuuhhhh… naek metro 45 menit kali ya. Turunnya di Gucun Park metro station. Masuk taman ini bayar 20 yuan. Saya kesana hari kamis. Rameeeee… gimana kalo weekend ya?!

Pemandangannya bagus banget karena ribuan pohon cherry lagi ngembang. Yang kuning itu kembang cay sim. Keren yah! Sayang bunga-bunga ini gak luput dari kaki dan tangan jahil alayers.

Jalan setapaknya jelas ada dan bagus. Pake pembatas pula. Tapi orang-orang enteng aja nginjak-injak cay sim demi foto-foto. Dahan-dahan sakura pun banyak yang patah ditarik-tarik buat foto.

Petugas??? Ada… banyak pula. Tapi ya diem aja tuh.

 

 

Tan Garden

 

Jadi putri sehari

Dari sebelum berangkat ke China saya sudah ngimpi foto dengan kostum tradisional China di taman yang kayak di serial putri Huan Zhu. Pas jalan-jalan di kota tua Qibao beberapa studio yang menawarkan paket foto dengan kostum ratu, putri, bahkan pendekar kungfu macam cicik Pai Su Chen.

Dengan sedikit bahasa Mandarin dan banyak bahasa kalkulator saya ditawari harga 10 yuan/ foto. ‘Costume? Make up? Hair?’ Tanya saya. ‘Free’ kata fotografernya. Gak yakin dong sayaaa… masa semurah itu?? 10 yuan itu cuma 20 rebong lhooo…

Saya nongkrong sebentar melihat aksi tim make up dan fotografer. Jadi nih kalo mau jadi Pai Su Chen ya itu rambut bakal dipasang sanggul-sanggul palsu sedemikian sehingga dari depan keliatan bagus. Dari belakang sih penuh jepitan rambut.

Trus make up nya pake bulu mata palsu segala lhoooo… trus perlengkapan fotonya ada kipas, payung, cermin, kecapi, sitar, sampe pedang juga ada.

Saya amati fotografernya gayanya asal. ‘Liat sana!’ Cepret. ‘Liat sini’. Cepret. ‘Dagu diangkat dikit!’ Cepret. Gak meyakinkan banget deh. Tapi jadinyaaaaa… bagus-bagus lhohhhh…

Saya tergiur pengen berubah jadi Bibi Lung. Tapi kok alat make up nya keliatan kotor. Mundur deh saya…

Nah di Nanxiang, kota tua juga… ada juga studio-studio begini. Harganya juga sama. 10 yuan/ foto. Tapi saya masih ragu karena fotonya di taman samping studio dekat toilet umum dan jadi tontonan banyak orang. Males banget kannn… ntar orang-orang pada ikut motretin saya (edisi gak tau diri — foto orang lagi foto di upload).

Di Nanxiang ada taman milik pribadi namanya Tan Garden. Masuk sana bayar 40 yuan kalo gak salah. Tamannya baguuuusss banget. Tapi sepi hihihih… pada males karena harus bayar kali ya.

Nah pas lagi jalan-jalan di taman kok ada pasangan yang lagi foto. Langsung saya colek cicik fotografernya. Trus saya dianter ke studio buat pilih kostum sekalian didandanin. ‘Mei yo make up.’ Saya bilang ke cicik perias.

Dengan bantuan sofware translator cicik fotografer menjelaskan kalo harganya memang 10 yuan/ foto tapi minimal pilih 5 foto. Jadi minimal bayar 50 yuan. Cuma 100 rebong. Keciiillll….

In the end saya milih 20 foto hahahaha….