TAK KAN LARI HIMALAYA DIKEJAR (1) – PREAMBLE

menyapa Ama Dablam

 

PREAMBLE.

‘Dimana? Himalaya?’ Tanya JC membalas email saya tetang cerita jalan-jalan entah yang negara mana.

Itu sekitar 3-4 tahun lalu. Saya trus kepikiran kayaknya asik juga jalan-jalan ke Himalaya. Mulai deh kumpulin info dari internet dan dari suhu-suhu BD mas Adi dan teh Echi yang berkali-kali trekking disana.

Niat sudah mantap, uang selalu siap *bidadari kayah rayah. Tapi waktu gak pernah pas. Adaaaaa aja yang bikin batal

 

Pernah mau bareng kakak Sylvia tapi gagal juga. Rencana maret kmaren juga gagal maning gagal maning. Dan baru kesampaian awal november ini.

Kok akhirnya bisa?! Karena gak pake rencana. Semua serba mendadak. Tiket aja beli 2 hari sebelumnya. Mehong dong tiketnya?! Gak ada kata mehong buat bidadari kayah rayah *kipas-kipas dollar

Ekspektasi disana bakal seneng banget liat gunung. Bener! Kejadian begitu… tapi yang saya gak nyangka ternyata pemandangan selain gunung yang bikin saya adem banget –》yang inih cerita-ceritanya menyusul karena biar afdol mesti dilengkapi foto-foto.

So… stay tune…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *