BRUSSELS

posted on facebook, 6th august 2012

Brussels tidak sama dengan Antwerp walaupun dua kota ini sama-sama di Belgia dan lokasinya juga berdekatan (cuma 1 jam dengan kereta api). Saya dulu pernah ke Antwerp, jalan-jalan cuma setengah hari tapi benar-benar bisa menikmati kota ini. Interior stasiun central-nya keren banget dan tourist information center-nya yang ada di stasiun juga gampang ditemukan. Staff yang melayani turis ramah-ramah dan dengan telaten merekomendasikan tempat-tampat wisata yang layak dikunjungi dalam waktu yang terbatas. Seperti kota-kota lain di Eropa, Antwerp penuh dengan bangunan-bangunan kuno tapi yang bikin kota ini spesial buat saya adalah orang-orangnya yang ramah (standart eropa), jalan-jalannya bersih dan saya merasa aman jalan-jalan sendirian di kota ini.

Waktu merencanakan perjalanan ke Eropa yg ke-2 saya masukan Brussels dalam daftar saya karena saya pikir kota ini pasti lebih bagus dari Antwerp. Memang benar secara fisik Brussels jauh lebih bagus dari Antwerp, bangunan-bangunan kuno-nya lebih ‘grande’ dan tentunya lebih banyak tapi saya merasa tidak nyaman jalan-jalan disana.

Saya ke Brussels naik kereta dari Belanda. Begitu kereta masuk stasiun Gare du Nord/ Noordstation langsung terdengar pengumuman agar penumpang selalu waspada karena banyak copet. Pengumuman ini diulang-ulang terus, parno deh jadinya. Gimana mau nyaman jalan-jalan kalau mesti dalam keadaan siaga 1 waspada copet?!

 

 

Dari Gare du Nord saya langsung ke hostel naik subway. Petunjuk dari hostel jelas banget jadi gampang nemu hostelnya. Sayang lokasinya di tempat sepi (belakang pabrik coklat) jadi makin was-was aja tiap kali keluar hostel. Saya sengaja pilih hostel ini karena dekat dengan Gare du Nord jadi lebih enak kalau mau ke Paris. Kalau mau ke pusat kota mesti naik subway dan transit paling tidak 2 kali. System subway-nya bagus sih cuma ya itu… banyak copet!

 

 

Saya cuma sehari semalem di Brussels. Waktu saya habiskan dengan jalan-jalan di Grand Place Grote Markt dan sekitarnya. Bangunan-bangunan kuno nya benar-benar keren. Saya betah berlama-lama nongkrong disini karena ada polisi yang jaga hehehe… Setelah puas dengan Grote Markt saya muter nyari Maneken Piss. Itu lho patung anak kecil yang lg pipis… yang terkenal banget sampe dijadiin ikon Brussels. Sy mbayangin kalau Maneken Piss itu gede, di lokasi strategis, banyak turis disana jadi mesti gampang ditemukan. Ternyata… susah banget nyari si bocah pipis ini. Setelah muter-muter tetap tidak nemu saya terus ke tourist information center. Sama staff nya dikasih peta terus dijelasin jalan kesana. Saya manggut-manggut tidak dong… secara tadi saya beberapa kali sudah lewat jalan itu taip gak liat apa-apa tuh. Daripada mubasir sudah capek-capek ke tourist information center, saya nyari lagi. Melewati jalan-jalan yang ditunjukkan mbak staff tadi.

 

 

Violaaa… akhirnya nemu jg 🙂 dan memang benar saya dah beberapa kali lewat jalan itu tapi tidak tahu klo disitulah letak Maneken Piss lha wong ternyata patungnya itu cuilik dan nemplok di dinding bangunan (rumah klo sy kira). Saya jarang sekali minta tolong orang untuk motretin, tapi mengingat ‘perjuangan’ yang telah saya lalui pengen juga foto sama si bocah buat kenangkenangan. Saya minta tolong turis cewek dari China buat motretin. Siao cie ini sabar banget nunggu sampe tidak ada org yang lewat jadi saya kira bakal bagus jadinya. Jebul… yang kena cuma kepala saya dan posisinya itu titit si bocah tepat di samping muka saya.

Saya minta siao cie motret sekali lagi tapi saya kasih kursus super singkat tentang komposisi. Dia manggut-manggut… mudeng kayaknya. Saya pindah posisi biar ini muka tidak jejeran sama titit si bocah. Eh bagus lho hasil fotonya 🙂 fast learner jg ni siao cie hehehe…

Hari masih siang saya terus melanjutkan jalan-jalan ke tempat lain. Ke St-Katelijne Plein, Kathedraal, Palais Royal dan Jubelpark. Malemnya balik lagi ke Grote Markt apalagi kalau bukan untuk motret keindahan bangunan-bangunan kuno yang makin eksotis di malam hari. Nah waktu itulah saya didekati cowok sekitar umur 17th. Dia sok ramah ngajak kenalan dan tanya ini itu. Saya cuma senyum-senyum aja, males banget nanggepi anak ini wong tadi siang saya liat dia diseret polisi gara-gara ngganggu turis.

Saya cuekin terus tapi ini anak tidak mau minggat juga. Dia nanya kenapa saya suka motret bangunan. Saya bilang lha wong disini adanya bangunan lha mau motret apa lagi? Dia diem terus bilang ‘I bet you are an architect!’. Ihhh tebak-tebak buah manggis kok bener sih?? Saya bilang kalau saya lulusan sekolah arsitektur tapi bukan arsitek. Dia trus ngeluarin buku design tentang handle. Dari handle lemari, pintu rumah sampe pintu gerbang. Dia ngoceh njelasin tentang handle yang classic, modern, minimalis dll. Dari omongannya keliatan banget ini anak punya sense of art tinggi. Tapi dia tidak mau ngaku waktu saya tanya apa dia sekolah design. Dia bilang kalau lulus high school tahun lalu tapi males nerusin sekolah. Saya makin curiga… cuma lulus high school tapi ngerti banget tentang design dan bahasa Inggrisnya juga fasih banget… jangan-jangan dia… SALES! hehehe… tebakan ngawur… jangan-jangan dia mau jual buku designnya itu.

Saking penasarannya saya tanya apa dia mau jual buku itu. Dia nunjukin sticker harga yang nempel di belakang buku. 105 Euro!! Gila mahal banget! Saya tanya kamu jual berapa. Dia bilang walau saya tawar 200 Euro juga dia tidak mau kasih karena itu buku favorite dia. hhhmmm… terus ngapain ini anak ndeketin saya?!

Ternyata dia cuma nunggu temen-temennya… yaelahhhh ternyata ngobrol sama saya itu nungguin temen-temennya datang to… Begitu mereka datang dia langsung say goodbye terus gabung sama temen-temennya lompat-lompat kayak orang gila. Lari kesana kemari nggangguin turis-turis. Saya amati yang diganggu itu turis-turis muda yang cantik-cantik. hhhmmm… pantes dia tidak ganggu saya.


Sekitar jam 7 malam saya balik ke hostel tapi mampir ke Gare du Nord niatnya mau beli tiket kereta ke Paris. Staff ticketingnya mas-mas ganteng tapi bitchy banget. Pengen ngaplok rasanya. Dia ngeliatin saya terus langsung kasih tau jadwal kereta ke Paris dengan harga yang PALING MURAH! terhina? Tidak juga sih malah senang tidak perlu repot membandingkan harga hehehe… Tapi saya tidak jadi beli wong harga tiket yang paling murah saja 75 Euro! Mahalll!!

Saya terus ke information center nanya transport lain ke Paris. Staff disini jauh lebih bitchy dari mas-mas ticketing tadi. Udah njawab males-malesan pake mlerok lagi! Dia belum selesai njawab saya dah pergi. Eh hello… saya ngerti kalau bukan adatnya Eropa melayani dengan senyuman tapi mbok ya tidak usah pake mlerok dan menjab menjeb gitu lhoh!

Saya langsung balik ke hostel dan cari info dari internet. Ternyata ada bis Brussels-Paris seharga 25 Euro sekali jalan. Nama bis nya Eurolines. Berangkat dari kantor Eurolines di deket Gare du Nord. Tiket bisa dibeli langsung disana tapi kalau pas peak season ya mesti pesen dulu.

Jadwal bis berangkat dari Brussels siang hari jadi pagi-pagi saya beli tiket dulu terus jalan-jalan seputar Brussels lagi. Siangnya balik ke hostel check out terus ke Gare du Nord lagi siap berangkat ke Paris 🙂