BEIJING (1) – OTW GREAT WALL

‘He who never climbed the Great Wall can not be deemed a Man’

Begitu kata pak Mao Zedong.

Maka munculah niat dihati saya untuk ke Tembok Besar. Aslinya ogah bin males. Biasa… saya kalo saya tempat terkenal suka sok alergi. Maunya ke tempat yang gak terkenal biar dianggap anti mainstream kekeke…

Dulu pernah ke Beijing dan saya gak ke Tembok Besar. Lebih milih untuk jalan keluar masuk Hutong (perkampungan). Lebih asik lihat bagaimana penduduk berkegiatan sehari-hari dari pada liat turis berjubel.

Nah kmaren itu ndilalah kok baca kutipan dari pak Mao itu. Saya lihat di hostel ada tawaran tour ke Jinshaling 280 yuan dan Badaling 180 yuan. Termasuk makan siang kata brosurnya.

Saya ogah. Tipe-tipe tur yang bakal digiring ke tempat belanja pikir saya. Trus saya cari info cara ke Tembok Besar ala ketengan.

Berhubung dengan adanya si tembok api jadi saya cuma bisa cari info pake yahoo search. Bing sebenernya bisa tapi maklum, orang gaptek kayak saya taunya telat.

Hasil pencarian dengan yahoo nemunya tulisan di tripadvisor. Lengkap kap kap… tapi sudah kuno. Sudah basi. Infonya gak berlaku lagi.

Jam 6 pagi saya sudah keluar hostel menuju Dongshimen terminal. Menurut artikel di tripadvisor di dekat sana ada bus langsung ke Jinshaling tapi cuma sehari sekali jam 8 pagi, kadang lebih pagi.

Buat nemu terminal bus ini gak mudah karena beda tempat sama terminal yang biasa. Dari Dongshimen metro keluar exit B trus jalan ke timur sampe nemu prapatan, belok kiri jalan terus sampe nemu terminal outdoor. Konon katanya bus ke Jinshaling ada di terminal ini.

Sepertinya benar. Tapi sudah gak lagi. Saya muter nanya banyak orang pada gak ngerti. Petugas terminal juga gak ngerti. Ketemu 3 cewek muda yang sampe rela ketinggalan bus demi bantu saya tapi nihil.

Dan ketika saya sudah putus asa… saya liat BEKAS halte bus yang ke Jinshaling. Yup… BEKAS! stickernya sudah diklotoki. Entah kapan bus ke Jinshaling brenti beroperasi dari terminal ini.

 

 

‘He who never climbed the Great Wall can not be deemed a Man’

Kata-kata itu berhasil memacu semangat saya untuk ke Tembok Besar China.

Menurut artikel di tripadvisor ada bus lain yang ke Jinshaling. Yang ini tiap jam ada. Berangkat dari terminal di dekat Wangjing West metro station. Mata saya mecicil mencari nama Wangjing West di peta metro Beijing. Saya pikir namanya west ya diarea barat Beijing ternyata kagak. Metro station ini di sebelah timur laut kalo dilihat dari Tian An Men patokannya. Intersection antara line 13 dan line 15.

Setelah kecele di Dongzhimen saya langsung meluncur ke Wangjing West. Sampai sana muter sana sini nyari bus yang ke Jinshaling. Ternyata busnya gak di halte pinggir jalan tapi di terminal yang deket tapi jauh dari metro station. *pusing? Deket tapi jauh? Ya maap… ini China bung. Negara besar. Yang dekatpun berasa jauh.

Setelah ngos-ngosan nyari terminal akhirnya saya nemu papan tanda seperti di foto ini. Udah hepi-hepi… saya susuri jalan sesuai petunjuk dan… nemu gerbang tertutup lengkap dengan rantai dan gembok. Kagak ada hourly bus dari sini. Yang ada cuma bus di pagi hari jam 8. Udah telat. Saya sampe situ hampir jam 9.

Pupus sudah harapan ke Jinshaling.

*lupa kasih tau. Tembok Besar China itu bagai ular naga panjangnya. Membentang di utara Beijing sampe kota disekitarnya. Nah yang deket Beijing ada beberapa lokasi yang sudah direstorasi dan relatif mudah dicapai. Salah satunya adalah di Jinshaling. Bukan yang paling mudah aksesnya tapi paling sepi turis.

 

 

2 kali gagal saya tetep gak menyerah. Saya cari cara ke Tembok Besar yang di daerah lain. Dengan berbagai pertimbangan saya pilih yang paling mudah diakses tapi paling RUAMEEE yaitu di Badaling.

2 kali kecele ikutin artikel di tripadvisor saya masih belum kapok. Belum kapok bodoh. Saya ikuti cara ke Badaling yang ditulis di artikel itu.

Yang paling gampang katanya naik kereta dari Beijing North Railway Station. Di Beijing tuh ada banyak stasiun kereta api. Saya sudah ke stasiun yang lain kecuali yang utara ini. Mata lagi-lagi mecicil mencoba menemukan tulisan Beijing North Railway station di peta metro.

Gak nemu. Saya sok pinter ngira stasiun ini dekat dengan Beihai Bei. Beruntung saya nanya orang dan dikasih tau kalo bukan di Beihai Bei tapi di Xizhimen.

Sampe depan stasiun loket penjualan tiket kereta ke Badaling tutup dan papan inilah yang saya lihat (foto). Tulisannya adalah: Passengers to Badaling (Great Wall) and Yanqing direction can take subway line 2 to Jishuitan, then take bus 877 or 919.

 

 

 

‘He who never climbed the Great Wall can not be deemed a Man’

Again… kata-kata itu begitu merasuk sanubari saya sampe-sampe saya gak kapok usaha ke Tembok Besar.

Saya ikutin petunjuk di papan di loket stasiun Beijing North. Saya naik metro ke Jinshuitan. Kesananya sih gampang. Cuma 1 station away tapi nyari bus 877 dan 919 itu yang mampus.

Saya jalan ke terminal dekat metro station. Satu persatu papan daftar nomer bus di terminal saya teliti. Gak ada nomer 877 dan 919. Trus saya liat minibus warna coklat muda dipinggir jalan dekat booth bertuliskan tour to the Great Wall. Ada papan 877 di dashboard minivan.

Saya perhatikan kok gak ada penumpang di dalam mobil. Ah ini pasti 877 KW. Ingat! Segala dipalsu di China.

Trus pas udah putus asa eh kok liat papan petunjuk ke terminal bus yang ke Badaling. Saya ikuti. Mayan jauh jalannya. Ternyata bus ini mangkal di terminal lain. Di belakang bangunan kuno apa gitu *sorry lupa.

Saya liat antrian 919 gak banyak. Tapi petugasnya bilang 877 yang ke Badaling. Trus saya ditunjukin antrian ke 877.

Inilah yang saya liat (foto).

Udah mau nyerah. Gilak aja mesti antri kayak gitu. Tapi lagi-lagi ucapan pak Mao terngiang. Saya nekat antri.

15 menit kemudian saya ada kesempatan naik bus tapi disrobot sama ibu-ibu dan anaknya.

‘Over my dead body!!!’

Jelas saya gak mau ngalah disrobot! Saya langsung naik bus dan duduk di kursi kosong. Ternyata ibu dan anaknya itu gak dapet kursi dan disuruh turun sama petugas. SOKORRRR!!!

Setelah duduk manis di bus saya langsung mbayangin berada diatas tembok besar. Hingga tiba waktunya bayar ongkos bus…

Petugas cewek yang kayak kondektur menunjukkan kartu trus ngomong blablabla soal kartu itu. Saya lihat penumpang lain mengeluarkan kartu tipe yang sama. Mampus kalo bayar pake kartu bisa-bisa saya dilempar keluar bus ditengah jalan.

Saya tanya ke bapak penumpang sebelah saya bisa bayar cash atau gak. Setelah perbincangan dengan bahasa tubuh dan bahasa kalbu yang panjang dan lama akhirnya saya mudeng kalo cicik petugas ngasih tau yang bayar pakai kartu disuruh inget-inget 4 digit terakhir nomor kartunya karena penumpang gak nge-tap sendiri-sendiri tapi dikumpulin trus ntar dibalikin. Makanya harus inget nomor kartunya.

Nah bagi yang gak punya kartu bisa bayar cash tapi 2x lebih mahal. Kalo gak salah saya bayar 12 yuan. Langsung kasih ke cicik petugas.

Di bus itu juga ada cicik lain yang jadi kayak guide. Suaranya melengking bikin iritasi kuping. Mana dia ngoceh lamaaaa bangettttt… gak papa sih kalo saya ngerti… lha ini satu katapun saya gak ada yang mudeng. Saya sebel banget sama suaranya.

Kira-kira 1.5 jam kemudian bus sampai di parkiran Badaling. Itu kan bus umum ya… tapi masak kami harus baris buat bareng-bareng ke loket. Trus di depan loket juga pada nunggu perintah cicik guide. Herman…

Nah saya langsung nylonong ke loket. Mau ikutan nunggu kayak penumpang lain buat apa coba wong saya gak paham apa yang dibilang cicik guide.

Sampai di loket saya sodorin uang 100 yuan. Niat cuma beli tiket masuk yang harganya 40 yuan. Mamak petugas gak mau kasih saya tiket. Bayar 160 yuan atau gak ada tiket buat kamu! Begitu kira-kira terjemahan pandangan sinisnya ke saya.

Saya usaha lagi bilang cuma mau tiket masuk gak mau tiket buat cable car. Mamak itu tetep gak mau kasih. Saya kalah. Saya sodorin uang 200 yuan. Dikembaliin 40 yuan. Dia kasih 2 tiket. 40 yuan buat masuk dan 120 yuan buat cable car.

Saya genggam 2 tiket itu pake tangan kiri. Gabung sama hp. Trus pas saya lagi noleh liat kantong di celana sebelah kanan tiba-tiba… saya merasa ada yang narik hp saya. Tapi karena genggamnya kenceng jadi yang kena cuma 1 dari 2 tiket saya. Dan itu yang tiket buat cable car.

Ckckck… cobaan buat ke Tembok Besar kok adaaaa ajaaaa. Saya iklaskan wong menang gak ada niat buat naik cable car.

Trus saya jalan ikutin petunjuk menuju entrance. Ternyata jauuuuhhhh… musti lewatin lorong pasar souvenir dan pemeriksan xray segala.

Sampai juga saya naik ke Tembok Besar.

-i am a Man-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *