BALKAN – PREAMBLE

 

pasar loak di Skopje, Macedonia

 

 

Balkan… saya baru dengar sebutan ini. Dulu taunya cuma Yugoslavia. Kebetulan pas hunting buku murah saya dapat Lonely Planet yang seri Western Balkan. Duuuhhh… baca buku itu bikin gampang larut dalam mimpi… mimpi menjelajah negara-negara di wilayah Balkan. Nah pas ada kesempatan ke Eropa dalam waktu yang lumayan lama tanpa pikir panjang saya minta visa Schengen yang multiple entry. Biar bisa masuk negara-negara Balkan tanpa visa.

 

Emang bisa yes Bid?

Bisa donggg… asal visa Schengen nya masih valid. Tapi ada aturan-aturan lainnya nih seperti durasi maksimal berada di masing-masing negara di Balkan. Misal kayak Macedonia jaman saya kesana itu aturannya max cuma 15 hari aja. Tiap-tiap negara punya aturan sendiri-sendiri. Cek website Ministry of Foreign Affairs negara-negara yang akan jij kunjungi. Semua jelas dan lengkap. Masalahnya… kalau jij apes jij ketemunya petugas border yang gak paham aturan soal ini dan melarang jij buat masuk negaranya kekeke… kalo saya sih aman-aman aja karena saya cantik. #kalem

 

Apply visanya gimana Bid biar dapet multiple?

Gak ada trik khusus sih… biasa aja. Kayak apply visa Schengen biasa lah. Cari info aja gimana perlakuan masing-masing kedutaan. Katanya nih ya kalau di Jakarta itu kedutaan Belanda yang paling murah hati kasih visa. Swiss yang paling pelit. Yunani yang paling reseh dan mehong.

 

Kalo jij Bid? Apply dimana?

Saya apply di Singapore kan saya tinggalnya disana. Trus milih kedutaan Perancis karena kebetulan negara yang pertama saya datangi Perancis dan tinggalnya juga paling lama disana. Tapi entry port nya sih sebenernya Swedia ya karena pesawat saya dari US masuknya ke Swedia dulu baru lanjut dengan pesawat laen ke Paris. Di imigrasi Swedia gak ditanya apa-apa. Cuma dikasih senyum sama ibu petugas yang ramah bingitz.

 

Gampang gak Bid apply di kedutaan Perancis?

Biasa ajah sih… sama aja kayak kedutaan Belanda dan Spanyol di Singapore. Bedanya mas petugasnya lebih ganteng dari petugas kedutaan Spanyol tapi kalah manis senyumnya. Dokumen yang saya submit ya yang tertulis di website. Saya submit segepok dokumen mayan tebel. Kayaknya tebelan itu deh dari pada skripsi saya dulu.

 

Kok tebel Bid? Apa aja isinya?

Selain dokumen kayak form, surat keterangan kerja dll… saya juga submit bukti booking hostel untuk SETIAP MALAM saya di Schengen. Dannnnn… si mas petugas periksa SATU PER SATU dokumen itu!! Jadi nih ya jangan mikir buat kasih ala kadarnya aja. Jij bakalan disuruh balik lengkapin dokumen, disuruh email dokumen, atau simply dapet cap reject.

 

Bookingan doang Bid hostelnya?

Iyes. Gak ada yang bayar penuh dan semua free cancellation… dengan catatan. Dengan catatan saya beli free cancellation service yang waktu itu kalau gak salah 1 USD/ booking. Saya booking semua lewat hostelworld dan waktu itu ada service itu. Entah sekarang ya… udah lama banget gak booking lewat hostelworld karena makin kesini reviewnya makin gajel dan DPnya makin tinggi aja. Sekarang saya lebih suka booking.com

 

Itinerary gimana Bid?

Saya bikin simple aja. Tanggal kesian sampai kesian di negara ini. Kesian sampai kesian di negara itu dst… dst… Trus diselipin tanggal kesian sampe kesian di Balkan. Trus kesian sampe kesian masuk lagi ke negara wilayah Schengen lainnya. Yang Balkan ya cuma tulis gitu aja. Balkan. Titik. Gak saya rinci. Dan si mas petugas ganteng pun gak nanyain. Dia cuma bilang: ‘Big trip ya? Lucky you.’

 

Soal rute gimana Bid?

Di wilayah Balkan saya gak planning rute. Semua pakai cara liat nanti dan kebetulan aja. Kayak Serbia misalnya… ini jadi negara Balkan pertama yang saya masuki karena kebetulan saya dari Hungaria. Dari sana gampang mau ke Serbia atau Romania tapi saya pilih ke Serbia karena pengen turun sampai Yunani baru naik lagi trus ke Romania. So rute saya jadinya: Serbia – (mau ke Kosovo gak jadi karena kerusuhan) – Bulgaria – Yunani – Macedonia – (mau ke Albania, Bosnia dll batal karena dikasih tau kalo jalan darat ke Albania lagi rawan rampok) – (balik lagi) Serbia – Romania.

 

Negara mana yang paling oye Bid?

Paling oye?? Hhmm… tiap negara beda-beda yes. Kalau khalayak ramai mungkin bakal suka banget sama Macedonia karena negara ini lagi bangun sana sini bikin ibukotanya cantik biar gak kalah dari negara-negara di Eropa barat. Kalau kayak Serbia dan Bulgaria mungkin kesannya boring karena ya gitu deh… sepi. Tapi karena saya suka kesepian *halah! gak ding… saya sebenernya dari dulu pengen ke negara-negara pecahan Yugoslavia jadi saya enjoy dan suka banget jalan-jalan menikmati Beograd dan Sofia.

 

Must visit places nya apa aja Bid?

Pasar!!!!

 

Overall kesannya gimana Bid?

View nya okeh dan orang-orangnya okeh ngoceh. Ramah-ramah bingitz. Dan ganteng-ganteng buangggeeetttzzzz #usapiler

Hhmm… soal view… saya dikasih view bangunan rusak juga seneng sih jadi mungkin pendapat jij akan beda yes 😉

 

Yang perlu diperhatiin apa nih Bid kalau mau kesana?

Uang kali yes… secara negara-negara di Balkan masih pakai mata uang sendiri-sendiri jadi kita mesti tuker dulu. Money changer sih dimana-mana ada dan ATM juga terima kartu bank luar negeri. Tapi susahnya tuh ngira-ira berapa yang mesti dituker atau diambil dari ATM. Kalau kelebihan susah nukernya. Di negara-negara Balkan money changer terima USD dan Euro tapi jarang yang mau terima mata uang negara tetanggannya. Di Romania misalnya traveler lain nuker sisa duit Serbia ke sopir van karena di kota gak ada yang terima. Kalau saya sih gak ikutan nuker ke pas sopir… wong abis duitnya kekeke…

 

Keamanan gimana Bid?

Saya sih merasa disana lebih aman dari pada di negara-negara Eropa barat yes. Yang perlu dijaga itu malah mulut. Jangan ngobrol hal-hal sensi kayak ras dan agama. Kalau diajak ngobrol soal itu sebaiknya menghindar saja.

 

Ayo mau tanya apa lagi?

Tanya sendiri dijawab sendiri.

#bidadarisokngartis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *