KOS DI SINGAPORE (2)

 

Cari kos di Singapore itu gak gampang. Makanya saya gak pindah-pindah kayak jaman di Jogja dulu. Selain dapetnya susye… Pindahannya juga susye… Dan mehong. Secara harus sewa mobil angkut yes. Kan kak emma ndut kagak ada.

Pertama kali dateng di Singapore saya beruntung dapet kos tanpa perlu cari. Gantiin temen yang pindah. Waktu itu harga 500 dole perbulan. Master room. Lokasi deket baget sama MRT station. 4 tahun saya tinggal disitu. Suka dukanya gak terlalu banyak. Jarang kontek sama yang punya sih. Jadi berasa tinggal sendiriN ajah.

Trus pindah kos ke deket kantor. Pemilik nya keluarga dokter. Ini yang anaknya sering saya ceritain dulu. Koko dan meme. Yang ini saya juga dapet harga dibawah pasar. 550 dole sebenernya. Tapi karena tau saya gak make AC jadi didiskon jadi 500 dole aja. Bukan master room sih tapi didaerah situ ini udah murah pake banget. Di kos ini sukanya banyak. Dukanya apa ya? Hhmmm… Paling karena himbauan untuk gak pulang malam. Namanya jugak anak perawan.

Aslinya saya betah banget tinggal di kos no 2. Selain keuarganya asik lokasinya juga strategis. Deket banget sama koam renang. Hampir tiap malem saya mandinya disana. Trus kalo bulan puasa ada pasar malem deket situ. TOP BGT deh. Sayang rumah harus dijual. Mereka harus pindah mendekat ke lokasi calon sekolahan anak cowoknya.

Pindahlah saya di kos no 3. Di blok yang sama cuma beda lantai. Ini rumah punya tante yang jual yakult. Karena saya sering beli jadi si tante sering anter ke kos. Trus ketemu deh sama ibu kos saya. Dan ibu kos iseng nanya ke tante kalo ada kamar buat saya.

Singkat cerita saya pindah kos di rumah tante yakult. Rumahnya bersiiiiihhhh banget. Segalanya rapi. Sayangnya penghuninya pada diem banget. Sekalinya saya denger suara merek eh suara lagi ribut. Bertengkar. Saya gak mau tinggal di rumah gak harmonis kayak gitu. Trus pamitlah saya. Si oom yang sangar dan diem abis tiba-tiba bilang ‘kamu kalo balik Singapore kos disini lagi ya.’ saya bilang iya tapi lain dibibir lain dihati hahahaha…

Balik dari jalan-jalan saya mulai mikir cari kos. Kontek kak emma preman singapore Narindra. Langsung dikasih 2-3 lokasi. Saya cek peta. Langsung nembak yang deket IKEA. Saya kan seneng jalan-jalan disana.

Gak pake viewing gak pake depe gak pake kontrak. Langsung masuk gitu aja. Kali ini pindahan gak rempong. Lha udah gak punya barang. Cuma bawa ransel doang. Dan saya bisa hidup nyaman disitu karena fasilitas lengkap. Termasuk sprei dan sarung bantal. Plus jajanan dan masakan ala Indonesia. Ya gimana… Ibu kos jagoan masak.

Saya lupa berapa tepatnya sewa kos no 3. 600 dole kali yes. Ini juga lebih murah dari harga pasar. Dan seperti kos sebelom-sebelomnya.. kali ini pun saya gak perlu bayar agen. Mayan… Irit 300 dole. Makasih ya kak emma…

Trus saya pergi lagi. Yah maklum… Bidadari minggatan. Takut tepos kalo kelamaan tinggal disuatu tempat.

Balik dari jalan-jalan saya ditawari boss masuk kerja lagi. Saya bilang ntar yes boss ikeh nyarik kos dulu. Eh boss nawarin tinggal di rumah lamanya yang kosong. Di master room. Bayar sesukanya. Tapi kan saya gak enak hati dong jadi saya nanya terus bayarnya berapa. Saya pikir 800 kan ato 900… Kan master room. Eh boss malah bilang ‘kalo 500 ok gak?’ yah jelas langsung saya samber dong yes. Mana tinggal disitu saya dapet gratis anter jemput. Mayan banget kannnn… Irit 10 dole seminggu.

Enak banget kan hidup saya…

Iyalah… Yang gak enak gak diceritain!!!

 

view dari kamar kos ke 2

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *